DIALOG DAN CINTA MENJELANG KEMATIAN

06.07.2011

Berikut adalah dialog yang indah tentang cinta di saat-saat kritikal dan genting di mana Sa’id bin Jubair telah berjaya membuktikan cintanya kepada Allah lebih daripada cintanya kepada yang lain.Yakni dialognya menjelang hukuman mati ke atasnya yang dijatuhkan oleh Hajjaj,seorang penguasa yang zalim.
          Hajjaj bin Yusuf adalah seorang gabenor dan penasihat Raja Abdul Malik bin Marwan zaman Khalifah Bani Umayah (65-86H/685-705M).Sedangkan Sa’id bin Jubair adalah seorang tabii ulama besar yang terkenal pada waktu itu dan penentang gabenor yang zalim.


Hajjaj : “bagaimana akidahmu sebagai pengikut Rasulullah?”
Said : “Baginda adalah nabi pembawa rahmat dan Rasul Allah yang telah dikirim ke seluruh alam dengan membawa nasihat yang sempurna”
Hajjaj : “bagaimana pendapatmu tentang kekhalifahan?”
Sa’id : “itu bukan urusanku. Setiap orang mengetahui tanggungjawab masing-masing”
Hajjaj : “apakah aku termasuk orang yang baik atau buruk?”
Sa;id : “bagaimana aku mengetahui apa yang aku tidak ketahui ?Aku hanya mengetahui tentang diriku.”
Hajjaj : “siapakah di antara mereka yang paling kamu sukai?”
Sa’id : “orang yang paling diredhai Allah”
Hajjaj : “siapakah yang paling diredhai oleh Allah”
Sa’id : “itu hanya diketahui oleh yang Maha Memegang hati manusia dan memiliki seluruh rahsia”
Hajjaj : “apakah Ali berada disyurga atau neraka?”
Sa’id : “jika aku pernah pergi ke syurga atau neraka,lalu aku melihat isinya,maka aku baru dapat menjawabnya”
Hajjaj : “pada hari kiamat,aku termasuk golongan manusia yang bagaimana?”
Sa’id : “aku tidak mengetahui tentang yang ghaib”
Hajjaj : “kamu tidak jujur kepadaku!”
Sa’id : “aku tidak berbohong kepadamu”
Hajjaj : “mengapa kamu tidak pernah tertawa?”
Sa’id : “tidak ada yang patut ditertawakan.mana mungkin manusia dapat tertawa sedangkan dia terbuat dari tanah,kita akan dibangkitkan pada hari kiamat dan setiap hari kita selalu berada dalam fitnah dunia.”
Hajjaj : :kalau aku suka tertawa?”
Sa’id : “jika demikian kita memang diciptakan dalam keadaan yang berbeza”
Hajjaj : “aku sekarang akan membunuhmu!”
Sa’id : “penyebab kematianku sudah tertulis sejak dulu”
Hajjaj : “aku lebih dicintai Allah daripada kamu”
Sa’id : “aku tidak mahu mendahului Allah sebelum aku tahu darjat sendiri,Allahlah yang mengetahui hal-hal yang ghaib”
Hajjaj : “mengapa aku tidak mahu memberanikan diri padahal aku adalah termasuk raja-raja? Dan kamu termasuk golongan pembangkang yang melawan kerajaan?”
Sa’id : “aku tidak mahu terpisah dari jemaah,aku tidak menyukai fitnah dan apa yang telah menjadi takdirku,aku tidak mampu menolaknya”
Hajjaj : “apapun yang dikehendaki oleh Amirul Mukminin,apa sulitnya bagi kamu untuk mendapatkannya?”
Sa’id : “aku tidak tahu apa yang kamu kumpulkan”
          Kemudian Hajjaj menyuruh palayannya untuk mengambil emas,perak,pakaian dan lain-lainnya.Lalu harta itu diletakkan di hadapan Sa’id.
Sa’id : “ini adalah harta yang baik jika kamu tunaikan syarat-syaratnya”
Hajjaj : “apakah syarat-syaratnya?”
Sa’id : “syaratnya ialah,belilah sesuatu dengan harta ini yang dapat memberikan keamanan pada hari kiamat.Semua manusia dalam kebingungan,pada hari ketika ibu yang menyusui melupakan bayinya,pada hari ketika wanita hamil menjadi gugur melupakan kandungannya. Selain itu,seseorang tidak dapat memperoleh sesuatu yang lebih bernilai kecuali yang bermanfaat pada hari itu.”
Hajjaj : “apakah yang kami kumpulkan ini tidak baik?”
Sa’id : “kamu yang mengumpulkannya,tentu kamu yang mengetahui kebaikannya”
Hajjaj : “apakah ada di antara benda ini yang kamu sukai?”
Sa’id : “apa yang disukai Allah.itulah yang aku sukai.”
Hajjaj : “binasalah kamu!”
Sa’id : “kebinasaan hanyalah bagi orang yang dijauhkan dari syurga dan dilemparkan ke dalam neraka oleh Allah”
Hajjaj : “katakanlah kepadaku bagaimana caranya aku harus membunuhmu?”
Sa’id : “terserah dengan cara apapun yang kamu sukai”
Hajjaj : “apakah aku harus mengampunimu?”
Sa’id : “ampunan adalah milik Allah,ampunanmu tidak bermanfaat sedikit pun.”
Hajjaj menyuruh algojonya, “bunuhlah dia!”
          Kemudian Sa’id dibawa keluar oleh algojo (orang yang bengis dan kejam) tetapi Sa’id hanya tersenyum.
Hajjaj : “mengapa kamu tersenyum?”
Sa’id : “aku mengagumi keputusan Allah dan aku tersenyum kerana kasih sayangNya kepadaku.”
          Hajjaj menyuruh algojonya, “aku membunuh orang yang memecah-belahkan kaum muslimin.Potonglah lehernya di hadapanku!.”
Sa’id : “izinkanlah aku solat dua rakaat”
          Hajjaj mengizinkannya. Setelah selesai solat, Sa’id menghadapkan mukanya kearah kiblat, lalu membaca ayat yang bermaksud,

“sesungguhnya aku menghadapkan diriku kepada Allah SWT yang menciptakan langit dan bumi dengan cenderung kepada agama yang benar dan aku bukan termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah.”(al-An’am : 79)

Hajjaj : “palingkan wajanhnya dari kiblat,arahkan wajahnya ke kiblat orang-orang Nasrani kerana dia telah memecah-belah kaum muslimin dan telah menimbulkan perselisihan di antara mereka!”
          Wajah Sa’id dipalingkan dari kiblat,lalu Sa’id membaca sepotong ayat lagi yang ertinya,

“kemana pun kamu palingkan wajahmu,disitu akan menemui Allah.” (al-Baqarah : 115)

Hajjaj : “telengkupkan wajahnya ke tanah! Kita bertanggungjawab atas perbuatan yang terlihat.”
          Lalu Sa’id membaca ayat Quran yang ertinya,

“darinya (tanah) Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan dan darinya Kami akan mengeluarkan pada waktu yang lain.” (Thaaha : 55)

Hajjaj : “bunuh dia!”
Sa’id : “aku bersaksi atas perbuatan ini.Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah dan bersaksi bahawa Muahammad itu utusan Allah.Wahai Hajjaj,ingatlah! Jika nanti pada hari kiamat aku berjumpa denganmu,aku akan menuntutmu.”
          Setelah itu hukuman mati dijalankan,Sa’id pun mati syahid kerana mempertahankan cintanya kepada Allah SWT.


...Subhanaallah...


No comments: